What I've Learned This Year (2018)

What I've Learned This Year (2018)

Posted by Jane Reggievia on 2018-12-31T16:10:00.000+07:00

Kalau yang lalu aku udah merekap momen favorit sepanjang tahun 2018, hari ini, the very last of 2018, aku juga ingin membagikan hal-hal apa aja yang udah dipelajari di tahun 2018.

Life lessons tahun lalu bisa baca di sini, ya: What I've Learned This Year (2017)

On motherhood journey: 
Tahun 2018 masih menjadi tahun di mana aku lebih banyak mendedikasikan waktu untuk Josh. Kelihatan dari hasil foto #bestnine2018 di atas, ya?

Well, namanya jadi ibu rumah tangga, kalo nggak ngurus anak, ngurus apalagi, kan? (ngurus belanjaan di shopee). Apalagi salah satu goal tahun ini adalah menyapih Josh dan suksessss! 

Baca: My Breastfeeding Journey (Part 2): Byeeee Nenen! 

Udah selesai disapih, tantangan berikutnya (masih) soal makan dan satu fase yang paling horor dan ditakuti para ibu dengan balita usia 2 tahun, the infamous trouble two phase.

Ngomongin soal makan, Josh itu termasuk picky dan emotional eater. Jadi makannya berdasarkan mood dia aja. Kalo lagi bete, ya nggak mau makan. Kalo lagi hepi, makannya mendadak pintar. Untungnya, selama proses disapih, nafsu makannya nambah banget. Wajar, sih, yaa. Kan udah nggak nenen tuh, jadi bawaannya lapar terus.

Kirain mama udah nggak perlu pusing soal makan, EHHH mendadak nih fase trouble two datang! Tiba-tiba anaknya drama banget. Throwing tantrum all the time. Anak mama yang selama ini dikenal sebagai anak kalem, nggak banyak tingkah, tau-tau hobi jejeritan pagi, siang dan malam. Masih untung (banget) Josh nggak pernah tantrum di luar rumah, sih. UNTUNG AJA.

Ditambah Josh nempellll kebangetan sama mamanya. He was too attached to me, sampai aku ngerasa ini sesuatu di luar batas kewajaran. Sebentar-bentar cari mama. Padahal mamanya cuma masuk kamar mandi 10 menit doang, nangis di depan pintu kayak habis ditinggal 40 hari 40 malam. Sampai ada satu titik di mana aku nggak ingin mendengar kata "mama" dalam satu hari. Aku pernah bahas soal ini di IG story, tapi untuk close friends aja. Sebenernya aku sharing murni pengen curhat aja, sih. Eh, ternyata dapet beberapa respon positif dan dukungan dari beberapa teman dan sodara.

Puji Tuhan, kedua fase tantrum dan anak yang terlalu nempel sama mamanya ini 'hilangnya' berbarengan. Dan di saat yang sama, Josh jadi pinter makan dong. He almost eats everything now. Ya, masih milih-milih, sih. Tapi soooo much better, lah. Udah mau makan nasi, mau makan daging dan nggak sungkan untuk coba-coba makanan yang ada di atas meja

What I've learned: mengutip kalimat dari bab tantrum dalam buku Susahnya Jadi Ibu, "about tantrum: my child is not giving me hard time. My child is having a hard time."

Sebelum jadi seorang ibu, aku suka sembarang nge-judge orangtua yang anaknya tantrum guling-gulingan di tempat umum. Sekarang baru tau rasanya dan baru paham kalo ini tuh fase yang amat sangat normal.

Inget yaaa, jangan pernah menyalahkan diri sendiri tentang anak yang tantrum. Beberapa kali pun aku ngerasa jadi ibu kok nggak becus. Kasarnya, you only have one job, tapi anak lo hobinya jerit-jerit tiap malam sampe takut ganggu tetangga tidur. Turns out, anak tantrum itu bukan kesalahan didik dari orangtua. Iya salah, kalo kita nggak membantu si anak menghadapi fase ini dengan benar. Menurut teori, tantrum itu bisa menjadi proses yang baik dalam membantu si anak mengenali emosi dirinya.

Per hari ini, Josh udah jaraaaaang banget marah-marah. Kalo pun marah, ya bentar aja tuh. Nangis juga bentar banget, dan nggak pake teriak-teriak lagi. Aku ngerasa ini efek positif dari fase tantrumnya yang udah dilewati. Selama Josh tantrum, aku dan suami berusaha buangetttt untuk nggak ikut pecah emosi (ya, meski sering gagal juga, sih.. T_T). We just let him scream out loud, cry out loud. Selama nggak membahayakan dirinya sendiri dan orang lain. Namanya juga lagi sedih, lagi marah. Kita aja kalo lagi bete maunya ngeluarin emosi, kan? Emang mau ditahan-tahan? Sebel juga toh kalo lagi pengen marah tapi dilarang? Ya, anak kecil juga gitu. Makanya, aku belajar untuk nggak melarang Josh untuk marah atau mengeluarkan emosinya. Tapi tetep dikasih tau, nggak boleh berlarut-larut. After all, anak bakal capek sendiri lah. Meski nangisnya 1-2 jam, ya. Entah darimana energi nangis itu datang ya, Josh 🙄

Ini ngomongin bagian anak aja udah panjang banget, ya. Hahahahaha. But yeah, that's my biggest lesson as a mom this year. 

Sungguh, jadi seorang ibu itu menimbulkan perasaan yang ajaib. Di suatu waktu, rasa sayang sama anak bisa beribu kali lipat. Tapi di suatu waktu juga, rasa sayangnya cuma sayang aja. Ibuk-ibuk yang setuju mana suaranyaaaa?

Our Marriage: 
Tahun 2018 juga menjadi pengalaman yang seru untuk hubungan pernikahan kami.

Nggak pernah kepikiran sebelumnya bakal LDR-an lagi setelah menikah, malah ternyata kami harus menjalani LDR tersebut selama satu bulan penuh.

Baca: LDR Bali-Bogor Selama Satu Bulan

Buat sebagian pasangan, mungkin LDR sebulan doang dengan jarak yang nggak jauh-jauh banget bukan sesuatu yang big deal. Ini sih level cupu, ya. Apalagi kalo sering baca cerita long distance marrige yang dijalani Ci Gesi dan suaminya. Pengalaman eike ini mah nggak ada apa-apanya lah.

Tapi tetap yaa, mau pengalaman yang gimana pun pasti ada sesuatu yang bisa 'dipetik'.

Yang paling berkesan selama LDR ini, sih, kami jadi punya waktu banyak untuk recharge diri kami masing-masing. Di Bogor itu entah kenapa agak susah untuk punya waktu me-time. Salah satu harus bertugas untuk nemenin Josh, kalau salah satunya lagi ingin me-time. Maklum, ya, kami nggak pake jasa nanny. Sementara Josh kurang bisa ditinggal dengan orang rumah.

Pengalaman LDR ini memberikan kami berdua kesempatan untuk memanjakan diri sendiri kembali. Ngerasa nggak, sih, kalo sama diri sendiri udah puas, ngabisin waktu berdua dengan suami pun juga lebih enak. Terbukti saat kami reunited, rasanya kayak jatuh cinta lagi gitu lho. Ini geli, ya, nulisnya, huahahaha. Tapi beneran. Ngobrol jadi lebih luwes, lebih nempel, lebih romantis.

Apa dengan begini harus lebih sering LDR-an? LOL amit-amit nggak usah deh. Pengalaman ini  cukup membuat kami sadar, mempertahankan cinta di dalam pernikahan itu butuh perjuangan dan effort yang amat sangat. Percayalah, yang namanya pillow talk aja tuh harus diniatin banget lho. Harus boboin anak lebih pagi. Plus, harus nahan ngantuk juga biar nggak ketiduran pas ngelonin anak.

Kalo mau dibahas lebih lanjut tentang menjaga spark romance setelah menikah itu bakal panjang. So mari kita ngobrolin next time di postingan khusus, ya.

Tahun 2019 pokoknya aku dan Andreas harus lebih banyak waktu berdua, sih. Februari pas Imlek nanti kami bakal pulang ke Bali. Udah dari kemarin Andreas ngomongin terus pengen brunch date lagi pas di sana. Nanya-nanya mulu udah di-plan apa belom, mau nge-date di mana dll.

On personal: 
Aku sadar semenjak jadi ibu, waktu untuk diri sendiri sangat berkurang. Saat lagi me-time pun, hati suka nggak tenang ninggalin anak. Ada sedikit rasa guilty kok gue tega ya ninggalin anak sementara gue enak-enak begini.

But heyyy, siapa bilang setelah jadi ibu kita nggak boleh me-time? Siapa bilang setelah jadi ibu kita nggak boleh lagi senang-senang?

Apalagi semenjak ngerasain capek lahir batin mengurus Josh masuk usia 2 tahun ini, aku makin rajin mempraktikkan self-care. Karena aku sadar, sebelum bisa mengurus orang lain, aku juga harus bisa mengurus diri sendiri. Inget konsep masker oksigen dalam pesawat, kan? Kita harus nolong diri sendiri dulu, kemudian menolong orang lain.

Ngurus anak dengan fisik dan mental yang loyo, anak pun kena imbasnya. Josh itu bisa makin bete kalo mamanya ikutan bete. Rasa bersalah akan bertambah berkali lipat kalau nggak bisa take care of ourselves first.

Makanya kenapa sekarang aku berusaha banget untuk nggak terlalu merasa bersalah saat punya waktu untuk sendiri. Entah itu journaling sambil minum kopi selagi panas di waktu anak asik main air di kamar mandi, binge-watching Meteor Garden 2018 di saat anak udah bobo malam, ikut ketiduran di saat ngelonin anak bobo siang, menyelesaikan blog challenge selama 30 hari dan lainnya. Be selfish, do one thing that makes you happy. Itu salah satu cara bikin aku tetap waras dalam menjalani peran sebagai ibu.

***
Udah janji sama diri sendiri kalo tahun 2019 harus lebih keren lagi. Harus jeliii dengan kesempatan yang datang. Harus lebih berani dalam mencoba sesuatu yang baru. Harus lebih ambisius melakukan sesuatu (contoh: blogging), karena mengerjakan sesuatu nggak boleh setengah-setengah. 

Selama dikasih hidup enak oleh Yang Maha Kuasa, I want to live to the fullest. Rasanya mubazir, ya, kalo hidup itu hanya dihabiskan dengan scrolling feed Instagram tanpa henti, kemudian meratapi nasib dengan bertanya "kapan gue bisa hidup enak kayak dia?" padahal in reality nggak ngapa-ngapain untuk mengubah hidup lebih baik. 


Thank you once again for 2018. I promise I will be a better version of myself next year. 

Selamat tahun baru untuk semuanyaaaa. Mari berjuang lebih keras untuk tahun yang baru!